Peraih Nilai UN Tertinggi Diterima di IPB

Pelajar SMA Negeri 2 Kabupaten Kuningan Triawati Octavia yang meraih nilai ujian nasional tertinggi nasional diterima melalui jalur beasiswa utusan daerah (BUD) di Institut Pertanian Bogor. Triawati mengaku bangga atas beasiswa yang diterimanya.

“Saya sangat bangga bisa masuk IPB. Apalagi saya masuk IPB atas bantuan beasiswa pemerintah daerah dan Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan,” katanya di Bogor, Jawa Barat, Jumat (22/6/2012).

Triawati Octavia, alumnus kelas XII IPA 5 SMA Negeri 2 Kuningan mengaku sebelum ada tawaran masuk IPB jalur BUD ini, ia sudah mendaftar untuk Seleksi Nasional Masuk Perguruan Tingi Negeri (SNMPTN) jalur tertulis, dan memilih IPB sebagai pilihan pertama. Namun, tepat saat pelaksanan ujian tertulis, ia diundang Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan untuk mengikuti peringatan Hari Pendidikan Nasional 2012 sehingga tidak ikut ujian.

“Saya benar-benar berharap diterima di IPB, karena saya tidak mengikuti ujian tertulis, sehingga kesempatan saya hanya BUD,” katanya.

Menurut gadis peraih nilai UN 58,6 itu prestasi akademiknya di SMAN 2 Kuningan tergolong biasa saja, bahkan Triawati Octavia belum pernah juara kelas. Prestasi tertingginya adalah menembus 15 besar di kelas. Namun saat hasil UN SMA diumumkan dia berhasil menempati peringkat pertama nasional.

“Kiatnya, berdoa sebanyak-banyaknya. Berarti doa saya  dikabulkan Allah SWT. Saya juga banyak latihan soal dan juga ikut bimbingan belajar,” katanya.

Menurut dia, pada saat yang sama Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Kuningan membutuhkan sumber daya manusia yang mempunyai keahlian di bidang kedokteran hewan. Berdasarkan hal itu, Pemkab Kuningan menawarkan BUD Fakultas Kedokteran Hewan IPB kepada Triawati Oktavia.

“Di satu sisi ada kebutuhan sumber daya manusia di pemerintah daerah, di sisi lain saya siap menerima untuk belajar di Fakultas Kedokteran Hewan (FKH) IPB,” katanya.

Ia mengaku sudah sejak dulu berharap bisa mengabdi pada Pemerintah Kabupaten Kuningan, dan bersyukur kemudian diterima melalui jalur BUD di IPB. Menurut dia, kakak pertamanya juga alumni IPB, yakni dari Teknik Informasi Diploma IPB.

Sementara itu, Wakil Kepala Sekolah Bidang Kurikulum SMAN 2 Kuningan, Sudarmoyo, M.Pd mengakui bahwa nilai akademik Triaawati biasa-biasa saja. Walau demikian, katanya, rata-rata nilai rapor Tria masih di atas tujuh.   Demikian pula rata-rata nilai pelajaran IPA, matematika, bahasa Inggris, dan bahasa Indonesia lebih dari tujuh.

“Capaian UN tertinggi nasional itu memang keberuntungan dan rezeki Tria,” katanya.  (edukasi.kompas.com)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s